KULTWIT
You are here: Home » Kiprah » KPK Dapat Penghargaan, Fahri Hamzah: Tidak Penting!

KPK Dapat Penghargaan, Fahri Hamzah: Tidak Penting!

166077JAKARTA — Anggota Komisi III Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Fahri Hamzah menganggap tak ada hal istimewa dari penghargaan Ramon Magsaysay Award 2013, yang baru saja diterima Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Menurutnya, penghargaan itu salah alamat karena kompetisinya tak seimbang.

Fahri menjelaskan, jika merujuk pada undang-undang, KPK tak bisa disamakan dengan lembaga lain. Atas dasar itu, ia menilai pertimbangan di balik penghargaan itu salah. Lebih jauh politisi PKS ini menjelaskan, dibandingkan dengan lembaga lain, KPK adalah lembaga yang istimewa didukung dengan kebijakan berbeda.

Kebijakan berbeda tersebut, di antaranya, terkait anggaran. Menurut Fahri, penghasilan pegawai KPK lebih tinggi lima sampai enam kali lipat dari lembaga lain, termasuk juga biaya operasional yang lebih tinggi 10 kali lipat dari lembaga lain.

“Apanya yang penting? Penelitiannya tidak adil,” kata Fahri saat dihubungi pada Rabu (24/7/2013) malam.

Baginya, KPK harus tahu diri, fokus pada upaya penuntasan kasus tindak pidana korupsi. Ia prihatin jika KPK bekerja hanya untuk membangun popularitas. “Karena dia lain sendiri, KPK menurut undang-undang sifatnya sementara, keunikannya khas yang tidak bisa diberikan pada lembaga lain,” ujarnya.

KPK meraih penghargaan bergengsi di Asia, yakni Ramon Magsaysay Award 2013, atas upayanya memerangi korupsi di Indonesia. KPK dinilai sebagai lembaga antikorupsi yang independen dan berani menindak pejabat negara yang terlibat skandal korupsi.

“(KPK diberi penghargaan) atas kampanye pemberantasan korupsi yang sukses dan independen. KPK menggabungkan penindakan yang tak kenal kompromi terhadap pejabat berkuasa yang bersalah dengan reformasi yang baik dalam sistem pemerintahan, serta sosialisasi yang edukatif atas kesiagaan, kejujuran, dan partisipasi aktif masyarakat Indonesia,” ujar Direktur Komunikasi Ramon Magsaysay Award Foundation (RMAF) Manuel H Hizon, Rabu (24/7/2013).

Selain KPK, RMAF juga memberikan penghargaan kepada beberapa tokoh lainnya, yakni Ernesto Domingo dari Filipina, Lehpai Seng Raw dari Myanmar, Habiba Sarabi dari Afganistan, dan organisasi Shakti Samuha dari Nepal.

Sementara itu, Presiden RMAF Carmencita Abella mengatakan, peraih penghargaan Ramon Magsaysay merupakan individu dan organisasi yang luar biasa. Semuanya dinilai terlibat dalam memberikan solusi yang berkelanjutan atas permasalahan sosial yang mengakar di negaranya masing-masing.

Permasalahan ini dinilai telah merusak kehidupan masyarakat sehingga menciptakan kemelaratan dan kebodohan. Permasalahan ini termasuk konflik bersenjata, penyakit yang mematikan, eksploitasi dan perdagangan manusia, korupsi dengan impunitas, instabilitas politik, dan sistem tata pemerintahan yang buruk. Para penerima penghargaan ini dinilai telah mencurahkan kemampuan dan energinya untuk memperbaiki taraf hidup masyarakat.

Sumber

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Scroll To Top